Friday, December 10, 2010

Filled Under:

NO EXCUSES!!!

Serahkan alasan itu kepada Allah. Agak-agak Allah nak terima? ~

Alasan. Kita suka memberikan alasan. Atas kelalaian kita, atas kecuaian kita, atas kesilapan kita, atas kesalahan kita, atas segala apa yang berlaku dan menghasilkan ketidak senangan, maka kita akan memberikan alasan.

Kenapa fail exam? Sebab soalan doktor yang susah. Saya dah studi rajin-rajin dah.

Kenapa solat lewat? Tadi air sejuk sangat. Badan tak tahan.

Kenapa couple? Nak rapatkan ukhuwwah. Saling kenal mengenal. Tak kenal maka tak cinta.

Kenapa hantar kerja lambat? Semalam ada urusan penting.

Ya. Banyak alasan kita. Dan dalam banyak perkara, semua ada alasannya yang tersendiri. Manusia yang kita berikan kepadanya alasan, mungkin hanya mampu menarik nafas dan sekadar berpuas hati dengan alasan yang diberikan.

Sebab, dia tidak tahu sama ada alasan itu betul atau tidak.

Tetapi, bagaimana dengan Allah?

Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui.

Setiap alasan yang hendak kita keluarkan, berikannya dahulu kepada Allah

Kenapa buat berzina? Sebab si fulanah tu goda aku dulu. Kalau tak, aku tak buat dosa.

Tujukan alasan itu kepada Allah. Kemudian kamu fikirkan, apakah Allah akan menerimanya?
Kenapa meniru dalam peperiksaan? Tak sempat studi sebab kerja banyak sangat.

Tujukan alasan itu kepada Allah. Kemudian kamu fikirkan, apakah Allah akan menerimanya?
Kenapa qada’ Solat Subuh pagi tadi? Terlajak tidur.

Tujukan alasan itu kepada Allah. Kemudian kamu fikirkan, apakah Allah akan menerimanya?

Apa pandangan anda? Kalau semua alasan-alasan yang kita rekakan itu, kita bentangkan di hadapan Allah, apakah Allah akan menerimanya?

Ya. Zahir alasan, mungkin menunjukkan kita tidak bersalah. Bagaimana yang tersmebunyi di sebalik alasan itu?
Benarkah terlajak tidur, atau dah bangun kemudian tidur semula? Benarkah tak sempat studi sebab kerja banyak sangat atau selama ini kita yang lewat-lewatkan kerja yang banyak tu sampai tak sempat studi? Benarkah kita berzina sebab digoda, atau selama ini kita yang tak berusaha untuk menahan godaan?
Allah, Maha Mengetahui Segala-galanya, Maha Halus Pemerhatian-Nya.

Allah, takkan terlepas perkara yang kecil-kecil itu, walau tersembunyi jauh di dalam lubuk hati kita.


Melatih diri hidup tanpa alasan jika ingin berjaya

Seseorang itu, hanya akan mampu berdisiplin, berusaha bermati-matian mencapai apa yang dikehendaki, adalah apabila dia meninggalkan alasan dan bergerak mengambil usaha sebagai tangga kejayaaan.

Alasan, hanya melemahkan semangat, jiwa dan hati. Sekali alasan kita diterima, kita akan tergerak untuk memberikan alasan lagi di lain kali.

“Kenapa tak pergi usrah tadi?”

“Ana ada kerja sikit la. Sori la ya”

Sedangkan dia sengaja matikan alarmnya, silentkan hensetnya, dan tidur seakan-akan tiada janji temu untuk usrahnya. Selepas itu, dia akan rasa hendak memberikan alasan lagi. Dia akan tidak hadir usrah lagi. Alasan, menghalang kebaikan.
Alasan juga, mencambahkan kejahatan.

“Ala, takpe kut, sikit je ni. Chatting sekejap aja.” Ya. Chatting sekejap. Tanya khabar saje. Hantar smileys sikit tunjuk mesra. Disokong pula alasan menjaga ukhuwwah.

Akhirnya meleret entah ke mana-mana. Alasan tadi, menghadang kebenaran dosa, lantas menarik diri untuk terus melakukannya. Kali seterusnya tambah lagi sedikit. Kali seterusnya, tambah lagi sedikit. Sampai nanti:
“Ala, dating tak pegang tangan tak apa. Jangan la sentuh-sentuh. Makan sama-sama, studi sama-sama , apa salahnya kalau selagi tak bersentuhan. Kan? Kan? Kan?”

Ya. Sampai ke tahap itu, hati kita tak akan rasa itu satu dosa, apabila alasan melindunginya.

Dan pesanan saya. Berikan alasan itu kepada Allah SWT. Berikan.

Bagaimana agaknya?


Syurga bukan untuk orang mengelat

Ka’ab bin Malik RA tidak menghadiri perang Tabuk. Dia menghadap Rasulullah SAW dan langsung tidak mengemukakan alasan. Lihatlah apa yang dia katakan:

“Ya Rasulullah, jika aku mahu, aku boleh mencipta alasan. Tetapi aku tahu, walau aku terlepas di hadapan kau hari ini, aku tetap tidak akan terlepas di hadapan Allah nanti.”

Lihatlah Ka’ab bin Malik RA ini. Dia telah mempersembahkan alasannya terlebih dahulu kepada Allah, dan dia mengetahui bahawa alasan-alasannya takkan diterima. Lantas dia bergerak jujur dan mengaku akan ketidak hadirannya ke medan perang adalah tanpa sebab yang munasabah.

Lantas Allah mengarahkannya untuk dipulau sebagai denda. Tetapi selepas dia mengharungi dendaan itu dengan tabah, maka Allah menurunkan ayat Al-Quran mengampunkannya. Termasuklah Ka’ab dari kalangan yang termulia antara sahabat Rasulullah.

Tetapi lihatlah pula para munafiq yang tidak pergi juga pada Perang Tabuk itu. Mereka memberikan alasan kepada Rasulullah SAW dengan pelbagai alasan. Cuaca panas, ladang sedang masak ranum dan tiada penjaga, anak isteri tiada pelindung dan sebagainya. Rasulullah diam sahaja tanpa menghukum mereka.

Adakah mereka berjaya mendapat syurga?

Tidak. Bahkan Allah SWT berfirman mengherdik mereka.
“Dan mereka akan bersumpah dengan nama Allah dengan berkata: “Kalau kami sanggup, tentulah kami akan pergi bersama kamu”. (Dengan sumpah dusta itu) mereka membinasakan diri mereka sendiri, sedang Allah mengetahui bahawa sesungguhnya mereka itu orang-orang yang berdusta (tentang tidak sanggupnya mengikutmu).” Surah At-Taubah ayat 42.

Dan kemudian Allah campakkan mereka ke tahap yang hina. Lebih hina dari orang kafir di dalam neraka.

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu ditempatkan pada tingkatan yang terkebawah sekali dari (lapisan-lapisan dalam) neraka. Dan engkau tidak sekali-kali akan mendapat sesiapa pun yang boleh menolong mereka.” Surah An-Nisa’ ayat 145.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Copyright @ 2013 wArDaTuL hAmRa' SiTe... (^^).