Thursday, December 30, 2010

Filled Under:

Solat Ekspres! Masyaallah!!


Solat ekspres! Inilah kesilapan yang paling ramai dilakukan. Ramai di kalangan kita yang mengerjakan solat tidak memberi perhatian yang sewajarnya terhadap “thuma’ninah”. Malah ada di kalangan imam jema’ah juga tidak menyempurnakan “thuma’ninah” ini. Ini dapat diperhatikan ketika imam berpindah rukun. 

Hal ini jelas kedengaran kerana mikrofon kecil yang disangkut di baju imam membuktikan imam tidak menyempurnakan “thuma’ninah”. Suara imam jelas kedengaran…….ketika imam rukuk, bacaan semasa rukuk senafas sahaja.

Maksudnya bersambungan lafaz "Rabbana lakal-ham-d " dengan "Sami-allahuliman-hamidah". Mana “thuma’ninah”nya? Sebetulnya, bacaan"Allahuakhbar " kemudian, bergerak ke rukun rukuk. Dah betul-betul confirm rukuk atau tenang dalam rukuk (setidak-tidaknya ambillah nafas dulu), barulah kita baca "subha-narabbial-'azim.." (sekurang-kurangnya 3 kali bacaan). Tenangkan diri terlebih dahulu di setiap peralihan rukun sebelum membaca tasbih atau zikir rukun berkenaan.

Bacalah dengan tartil. Jangan baca secara kelam kabut. Tenangkan diri di setiap peralihan rukun.

Susahkah kita hendak menyempurnakan “thuma’ninah” sebegini – solat dengan ‘tenang’?

Bukankah solat itu bermakna kita sedang bermunajat kepada Allah Subhanahuwa Ta’ala?


Berjumpa dengan Allah Subhanahuwa Ta’ala pun secara kelam kabut ke! Masya-Allah …………. Sabda Rasulullah SAW: “Seburuk-buruk pencuri adalah orang yang mencuri (dalam) solatnya.” Para sahabat bertanya: “Ya Rasulullah, bagaimana mungkin ia mencuri (dalam) solatnya? Rasulullah SAW menjawab: “Yaitu mereka yang tidak menyempurnakan rukuk dan sujud.” 
(Hadis riwayat Imam Thabrani dan Hakim).

“Thuma’ninah” adalah salah satu rukun sembahyang. Apabila kita tidak mengerjakan rukun solat, maka hukumnya sembahyang kita jadi tidak sah. Solat tanpa “thuma’ninah” tidak akan diterima Allah Ta’ala.

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu, sabda Rasulullah SAW: Apabila engkau hendak solat, sempurnakanlah wudhuk, kemudian mengadap kiblat lalu bertakbir. Kemudian bacalah dari ayat Al-Qur’an mana yang kamu dapat, kemudian rukuklah hingga engkau tenang dalam rukuk lalu bangkitlah dari rukuk (Iktidal) hingga kamu tegak lurus berdiri. Kemudian sujudlah hingga engkau tenang dalam sujud dan bangkitlah dari sujud sehingga engkau tenang dalam duduk antara dua sujud. Kemudian sujud lagi sehingga engkau tenang dalam sujud. Berbuatlah dengan cara yang demikian itu pada semua solatmu.” 
(Hadis riwayat Imam Bukhari dan Muslim).

Perhatikan perkataan ini….."hingga kamu tenang, hingga kamu tenang, hingga kamu tenang."Sebanyak tiga kali Rasulullah SAW mengulanginya. Ini bermakna Rasulullah SAW mengkehendaki kita menitik beratkan thuma’ninah. Ada orang solat, sewaktu angkat takbir, langsung saja baca do’a iftitah. Tidak memerhatikan thuma’ninah. Kalau rukuk, asal rukuk ada kadar sahaja, belum pun confirm rukuknya itu benar-benar berada dalam posisi rukuk, dah mula nak bangun iktidal. Inilah rupa solat orang zaman sekarang!

Perhatikan amaran ini, dari Abu Mas'ud Al-Badri Radhiyallahu 'anhu, bahwa ia berkata, Rasulullah SAW bersabda: "Solat seseorang itu tidak sah, sebelum ia meluruskan punggungnya baik ketika rukuk mahupun sujud".
(Hadis riwayat Imam Abu 'Awwanah dan Abu Dawud)

Sewaktu rukuk, pastikan punggung kita benar-benar berada dalam keadaan rukuk, ambil nafas dulu, barulah kita baca bacaan rukuknya. Bacalah secara tertib. Ambil tahu maknanya.

Jangan baca kelam kabut. Baca secara tartil 3 kali tasbihnya dengan 3 kali nafas (sekurang-kurangnya). Sebelum bangun, ambil dulu nafas, baru kita bangun. Itulah maksud Nabi s.a.w "hingga kamu tenang."

"Rasulullah SAW bila rukuk, baginda meluruskan dan membentangkan punggungnya sehingga bila air dituangkan di atas punggung baginda, air tersebut tidak akan bergerak." 
(Hadis diriwayatkan oleh Imam Thabrani, Abdullah bin Ahmad dan ibnu Majah)

Semasa posisi Rukuk, Kedudukan antara kepala dan punggung hendaklah lurus, kepala tidak mendongak dan tidak pula menunduk ke bawah tetapi tengah-tengah antara kedua keadaan tersebut.

"Rasulullah SAW tidak mendongakkan kepalanya dan tidak pula menundukkannya."
(Hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Abu Dawud)

Perhatikan hadis ini. "Rasulullah SAW menjadikan rukuk, berdiri setelah rukuk (i’tidal) dan sujudnya, juga duduk antara dua sujud hampir sama lamanya." 
(Hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim).


Dan bandingkan pula dengan sembahyang kita. Apakah rukuk, iktidal, sujud dan duduk antara dua sujud yang kita lakukan selama ini, sama lamanya? Rukuk kita….tak sampaipun 5 saat. Sujudpun asal cecah dahi sahaja!

Jangan rukuk ala kadar, jangan baca kelam kabut. Ini semua boleh membatalkan sembahyang kita. Begitu juga ketika iktidal. Bangkitlah dari rukuk dengan tenang. Bacalah dengan tertib. Jangan cepat nak sujud. Tenangkanlah diri terlebih dahulu sebelum bergerak ke rukun sujud.

Pastikan disertai dengan mengangkat kedua tangan sebagaimana waktu takbiratul ihram. Hal ini berdasarkan keterangan beberapa hadis, di antaranya: Dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu 'anhu, ia berkata: "Aku melihat Rasulullah SAW apabila berdiri dalam solat mengangkat kedua tangannya sampai setentang kedua bahunya, hal itu dilakukan ketika bertakbir mahu rukuk dan ketika mengangkat kepalanya (bangkit) dari rukuk sambil mengucapkan 
(Hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Muslim dan Malik).

Pastikan iktidal kita benar-benar tegak berdiri sebelum menuju ke rukun sujud. Ini berdasarkan kepada sebuah hadis yang bermaksud:"Kemudian angkatlah kepalamu sampai engkau berdiri dengan tegak (sehingga tiap-tiap ruas tulang belakangmu kembali pada tempatnya)."

(Dalam riwayat lain disebutkan: "Jika kamu berdiri i'tidal, luruskanlah punggungmu dan tegakkanlah kepalamu sampai ruas tulang punggungmu benar-benar tegak berdiri)."
(Hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, dan riwayat lain oleh Imam Ad-Darimi, Hakim dan Ahmad)


Malah Allah Subhanahu Wa Ta’ala tidak sudi melihat orang yang mengerjakan sembahyang yang tidak melakukan “thuma’ninah” ketika i’tidal sebagaimana sabda Rasulullah SAW:
“Allah tidak akan melihat sembahyang seorang hamba yang tidak meluruskan tulang rusuknya di antara rukuk dan sujud (yakni iktidal).” (Hadis riwayat Imam Ahmad dan Thabrani – sila rujuk kitab Al-Mu’jam Al-Kabir).

Masya-Allah, apa jadi dengan solat kita sekiranya Allah Subhanahu Wa Ta’ala pun tidak sudi melihat solat kita, sebagaimana maksud hadis ini. Alangkah bodoh dan ruginya kita, selama ini kita mengerjakan solat tidak menitik-berat atau tidak memperdulikan kesempurnaan “thuma’ninah”. Solatlah dengan tenang, dengan menitikberatkan “thuma’ninah”.

Ketika sujud, kita hendaklah benar-benar berada dalam posisi sujud. Tenang dulu, tarik nafas dahulu sebelum membaca "Sub-hanarab-bial-'ak-la..." Bacalah dengan tertib dan tenang. Pastikan dahulu, dahi dan hidung benar-benar menempel di sejadah/tempat sujud. Ramai di kalangan kita, asal dahi cecah tempat sujud, langsung sahaja membacanya.

Malah ada juga yang " Allahuakbar " (ketika hendak sujud) bersambungan dengan bacaan sujud (senafas sahaja). Langsung tidak ada “thuma’ninah”nya. Jangan kelam kabut! Begitu juga ketika beralih rukun kepada duduk antara dua sujud. Hendaklah kita tenang dalam setiap pergerakan rukun. Sekali lagi ditegaskan, jangan sembahyang kelam kabut. Kerana solat secara kelam kabut, boleh membatalkan solat kita.

Mahukah kita termasuk dalam golongan “Sebetulnya engkau tidak solat. Kalau engkau mati (dengan mengerjakan solat yang sedemikian rupa), maka engkau mati bukan di dalam agama Muhammad SAW.”


Makna Batin Dalam Solat

Menurut Imam Ghazali, makna batin dalam Shalat memiliki banyak ungkapan, namun terangkum dalam enam perkara, yaitu kehadiran hati, taffahum (kefahaman), ta’dzim (rasa hormat),

haibah (rasa takut yang bersumber dari rasa hormat), raja’ (pengharapan), dan haya (rasa malu).

Memastikan Kehadiran hati ketika melakukan apapa gerakkan Maksudnyamengosongkan dan menjaga dialog hati, dari segala sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan amalan yang sedang dikerjakan. Juga pikirannya tidak boleh memantau dari selain perbuatan dan hati, yang sedang terkait dengan amalan.


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Copyright @ 2013 wArDaTuL hAmRa' SiTe... (^^).